Pentingnya “Rapid Scorecard”

Perusahaan harus dapat membedakan mana Key Performance Indicator (KPI) dan mana yang hanya Performance Indicator (PI) saja. Kemudian. rapid scorecard juga perlu dilengkapi dengan rencana antisipasi dan mitigasi persoalan yang dapat menghalangi pencapaian KPl

GERALD PASOLANG
Odoo image and text block




Oleh: Gerald Pasolang, M.M. – Trainer, Jasa Pengembangan Eksekutif PPM Manajemen


*Tulisan ini dimuat di Majalah Pajak Vol LXXXI | 2020 hlm. 53

Perusahaan pun memerlukan “rapid scorecard” agar manajemen mengetahui apa saja yang perlu ditindaklanjuti secara cepat. Rapid test bukan lagi nama baru bagi kita saat ini. Sejak merebaknya isu pandemi sampai sekarang rapid test masih terus dilakukan agar dapat mendeteksi sedini mungkin gejala Covid-19 untuk mengurangi penyebarannya, karena keterlambatan deteksi bisa sangat fatal akibatnya.

Di dunia bisnis pun begitu. Kondisi yang semakin tidak dapat diprediksi dan mudah berubah drastis belakangan ini “memaksa” perusahaan untuk memiliki alat ukur yang dapat mendeteksi sedini mungkin kesehatan perusahaan agar dapat tetap eksis.

Sebagaimana diketahui bahwa saat ini pasar tidak membeli produk yang dihasilkan perusahaan bukan hanya karena pasar memilih produk dari perusahaan lain yang lebih baik, namun juga karena lemahnya daya beli. Dengan keadaan pasar yang seperti ini akan sulit bagi perusahaan untuk tetap menjalankan strategi yang telah dibuat sebelum pandemi ataupun untuk membuat strategi jangka panjang.

Bahkan mungkin beberapa perusahaan ada juga yang mulai mempertanyakan apakah masih bisa bertahan sampai beberapa bulan ke depan atau tidak. Sehingga perusahaan bisa saja hanya akan menyusun strategi dalam jangka yang sangat pendek bahkan mungkin hanya menyusun rencana tindakan bulanan untuk bertahan.

Pada situasi normal scorecard perusahaan dibuat berdasarkan faklor keberhasilan kritis dalam menjalankan strategi yang disusun perusahaan untuk jangka waktu satu sampai tiga tahun ke depan. Namun karena strategi tersebut bisa jadi tidak relevan lagi dengan kondisi pandemi saat ini, maka kemungkinan besar scorecard yang telah dibuat juga menjadi tidak relevan lagi untuk memastikan eksistensi perusahaan.

 

Ciri KPI

Tidak semua ukuran keberhasilan dalam scorecard tim  yang biasa disebut key performance indicator (KPl) adalah key yang sesungguhnya atau indikator kunci keberhasilan organisasi.

Satu ciri ukuran keberhasilan dapat disebut KPI adalah pencapaian ukuran tersebut harus dimonitor paling lambat 1 {satu) pekan. Karena ketidaktercapaian ukuran itu akan langsung berimplikasi negatif bagi organisasi.

Sebaliknya bila pencapaian suatu ukuran dapat dimonitor pada akhir bulan atau bahkan pada akhir kuartal dan semester saja karena pencapaiannya tidak berimplikasi langsung bagi bisnis, maka dapat dipastikan bahwa ukuran tersebut sebenarnya bukan KPI.

Contoh ukuran keberhasilan yang memenuhi ciri KPI bagi perusahaan distribusi logistik adalah ketepatan waktu pengiriman barang ke pelanggan dan bagi perusahaan asuransi adalah ketepatan waktu penerbitan polis nasabah. Karena ketidaktepatan waktu pada contoh KPI kedua perusahaan tersebut bila terlambat dimonitor sehari saja atau paling lama seminggu dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan customer dan menurunkan brand image perusahaan.

Dalam kondisi saat ini, perusahaan perlu fokus pada ukuran keberhasilan yang benar-benar KPI untuk dimonitoring sedini mungkin karena kesalahan fokus dapat berdampak sangat fatal bagi perusahaan Untuk itulah diperlukan scorecard yang dapat memberi informasi kepada manajemen apa yang perlu ditindaklanjuti secara cepat, sebut saja dengan nama rapid scorecard.

Dalam scorecard pada umumnya dicantumkan semua ukuran keberhasilan yang bisa jadi karena ketidakmampuan perusahaan membedakan maka semua ukuran tersebut dalam scorecard disebut KPI. Namun dalam rapid scorecard hanya ukuran keberhasilan kunci atau KPI saja yang dicantumkan.

Perusahaan harus dapat membedakan mana Key Performance Indicator (KPI) dan mana yang hanya Performance Indicator (PI) saja. Kemudian, rapid scorecard juga perlu dilengkapi dengan rencana antisipasi dan mitigasi persoalan yang dapat menghalangi pencapaian KPl serta sistem informasi agar dapat dideteksi sedini mungkin terjadinya persoalan sekaligus untuk mengoptimalkan tindakan mitigasi atau penanggulangan dalam upaya mengurangi dampak merugikan yang ditimbulkan oleh persoalan tersebut bagi perusahaan.

Semakin cekatan suatu negara melakukan rapid test sernakin besar peluang negara tersebut untuk segera mengatasi pandemi yang terjadí. Semakin cekatan perusahaan menggunakan rapid scorecard diharapkan semakin besar peluang perusahaan melewati krisis pandemi.

Artikel Terkait:

Gerald Pasolang - Sit in “New Normal”

Leave a comment

You must be logged in to post a comment.